Sabtu, 09 Juli 2016

Bitumen VS Genteng Tanah Liat

Genteng merupakan salah satu bagian terpenting dari bangunan.  Di Indonesia genteng yang biasanya dipakai adalah genteng yang terbuat dari tanah liat. keberadaannya sudah sejak dulu, dan masih bertahan hingga saat ini. Walaupun sudah banyak diproduksi genteng dengan bahan lain, genteng tanah liat tetap tampil sebagai genteng yang sangat diminati oleh masyarakat. Hal ini sangat beralasan, karena genteng tanah liat memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan genteng dari bahan lain bahkan dengan bitumen sekalipun. 

Berbagai Jenis Genteng Tanah Liat
v  Genteng tanah liat tidak menimbulkan hawa panas meski matahari bersinar dengan terik. Hal ini membuat suasana didalam rumah tetap adem sehingga penghuni merasa lebih nyaman. Disisi lain, ketika malam hari saat suasana dingin, genteng tanah liat justru dapat memberikan kehangatan, karena panas pada siang hari yang diserap dan disimpan oleh genteng, akan dikeluarkan secara perlahan saat suasana dingin.
v  Genteng tanah liat memiliki usia pemakaian yang jauh lebih lama, sehingga dapat disimpulkan bahwa genteng ini sangat awet. Disamping itu, genteng ini tidak mudah lapuk, dirusak serangga ataupun terbakar.
v  Dari segi perawatan, genteng tanah liat tidak memerlukan perawatan yang berlebihan dan cenderung sangat mudah. Jika ada kotoran pada genteng, Anda dapat membersihkannya dengan sapu lidi. Apabila ada jamur, Anda dapat menggunakan bahan lapisan anti jamur khusus untuk genteng tanah liat yang sudah beredar dipasaran.

Genteng Tanah Liat yang Masih Sangat Diminati

Nah itu tadi adalah beberapa kelebihan dari genteng tanah liat.. 
Bagaimana dengan genteng yang terbuat dari aspal ??? Let’s we see yaa.. 

Genteng aspal atau yang sering disebut dengan Bitumen adalah genteng yang terbuat dari campuran aspal dan bahan kimia lainnya, seperti serat organik, bubuk kertas dan resin. Penggunaan aspal pada genteng ini bertujuan untuk menciptakan sistem waterproofing atau anti air. Adapun beberapa kelebihan lain dari bitumen ialah :

Ø  Memiliki sifat yang jauh lebih ringan dibandingkan dengan genteng tanah liat. Sehingga kerangka dan konstruksi pemasangannya dapat diminimalkan, ini tentu memengaruhi biaya.
Ø  Memiliki sifat yang tahan air, sehingga jika dipasangan pada atap rumah resiko terjadinya kebocoran dapat dikatakan tidak ada sama sekali.
Ø  Memiliki sifat yang lentur, sehingga bitumen dapat dengan mudah mengikuti lekuk bangunan dengan kemiringan yang bervariasi. Sangat cocok untuk rumah yang memiliki design unik dengan kemiringan atap mulai dari 22,50 hingga 900.
Ø   Bitumen memiliki sifat tahan api dan terpaan angin, serta memiliki tampilan hasil akhir yang minimalis dan menarik. 


                Nahh itu tadi adalah penjelasan singkat tentang perbedaan antara bitumen dan genteng tanah liat. Keduanya memiliki keunikan tersendiri yang bisa menjadi pertimbangan Anda dalam memilih genteng. Ingat, setiap genteng memiliki kelebihan dan keunggulannya masing-masing, Anda sebagai konsumen harus pintar-pintar menganalisanya agar sesuai dengan kondisi wilayah Anda, budget, serta design rumah Anda..
      Semoga bermanfaat ……

Senin, 27 Juni 2016

Roof Garden, To Save Environments

Roof Garden, belakangan ini menjadi topik perbincangan hangat dunia. Sudahkah Anda tau apa itu roof garden ? Roof Garden berasal dari kata roof yang artinya atap, dan garden yang artinya taman. So… Roof Garden adalah taman yang sengaja dibuat di atap sebuah bangunan. Terdengar menarik bukan ? Latar belakang pembuatan roof garden karena perkembangan kawasan perkotaan yang sudah sangat padat dengan lahan terbatas dimana masyarakat juga sudah mulai sadar akan lingkungan yang sehat dan asri. Jika dilihat dari aspek lingkungan, Roof Garden memang salah satu kiat manusia untuk menjaga lingkungan dari ancaman Global Warming. Pemasangan Roof Garden harus dirancang dan diperhitungkan dengan baik, terutama dari segi kekuatan struktur atap serta pemilihan jenis tanaman.


Adapun manfaat dari Roof Garden ialah :
  • ¨      Menurunkan Suhu Udara. Dengan adanya tanaman di atap, maka penghuni atau orang yang berada didalamnya akan merasa lebih sejuk, teduh, dan udara yang didapat lebih bersih. Karena polusi disekitar telah diubah oleh tanaman menjadi senyawa yang tidak berbahaya. Hal ini juga berkaitan dengan pengurangan polusi udara didaerah tersebut.
  • ¨      Mengurangi Kebisingan, banyaknya tumbuhan pada taman atap memiliki potensi yang baik dalam meredam kebisingan yang berasal dari luar bangunan seperti, suara kendaraan bermotor. Hal ini membuat penghuni lebih nyaman berada di dalam bangunan. Semakin rindang tanaman yang terdapat di atap, maka akan semakin sedikit pula suara yang terdengar di dalam ruangan.
  • ¨      Memberikan Keindahan pada Bangunan, tidak jauh berbeda dengan fungsi taman pada umumnya, taman atap (roof garden) menimbulkan keindahan, sehingga bangunan tersebut menjadi lebih asri, indah, dan sejuk. Untuk menjaga keindahan taman, perlu diadakannya perawatan yang rutin, agar taman tetap terjaga dengan baik.

Masih banyak lagi keuntungan lain yang didapat dari penggunaan Roof Garden di pada bangunan. Namun perlu diingat, bahwa tidak semua tanaman/tumbuhan dapat ditanam di atap bangunan. Karena kesalahan pada pemilihan jenis tanaman, akan menyebabkan rusaknya konstruksi atap dari bangunan tersebut.
Tanaman yang cocok ditanam diatap bangunan adalah tanaman yang tahan terhadap paparan sinar matahari langsung serta tahan terhadap tiupan angin yang kencang, contohnya adalah Bougenville varigata , kamboja jepang, dedaunan puring, bromeliad  dan daun calathea. Pilihlah tanaman yang ringan, dengan tidak berakar serabut yang dapat merusak struktur beton dak rumah. Pada rumah tinggal sederhana, tanaman yang bisa dipilih adalah tanaman rerumputan. Sedangkan untuk bangunan yang besar dapat menggunakan tumbuhan seperti contoh diatas.


Di Bali belum banyak rumah tinggal atau perusahaan yang menerapkan roof garden pada bangunannya. Hal ini tidak mengherankan, karena penerapan roof garden memerlukan biaya yang tidak sedikit, disamping memerlukan keahlian khusus dalam pengerjaannya. Harapan kami, semoga konsep ini segera terealisasi dalam bangunan-bangunan di Bali, mengingat manfaatnya sangat besar terhadap lingkungan dan kualitas hidup masyarakat kedepannya, karena Bali adalah ikon pariwisata Indonesia.  

Sabtu, 18 Juni 2016

Bambu, Alternatif Bahan Bangunan

Sering kita jumpai bangunan yang terbuat dari bambu. Bambu telah lama digunakan sebagai alternatif pengganti kayu yang tidak kalah kuat dan ramah lingkungan. Pemilihan bambu sebagai bahan bangunan bukan tanpa alasan. Banyak riset dan penelitian yang menunjukkan bahwa bambu memiliki sifat-sifat yang dapat menunjang kontruksi bangunan Selain itu, bambu sangat mudah ditemui di wilayah Indonesia, sehingga memiliki harga yang relatif lebih murah. Banyak kelebihan dan keistimewaan bambu lainnya yang bisa menjadi pertimbangan Anda dalam merancang bangunan, diantaranya :

Bambu Mudah Ditemukan
Memiliki Sifat yang Kuat dan Ringan
Bambu merupakan salah satu tumbuhan yang sangat unik, walaupun memiliki sifat yang ringan, dia mampu menahan beban yang cukup besar. Bahkan kekuatannya tidak kalah dengan bahan bangunan struktur lainnya. Namun, hal ini belum dimanfaatkan dengan baik karena biasanya bambu dipasang dengan pasak atau tali yang memiliki kekuatan yang rendah.

Sifat lentur dari Bambu


Sekilas bambu memang terlihat kaku, tetapi sebenarnya bambu juga memiliki sifat yang lentur. Kelenturan ini berkaitan dengan ketahanannya dalam menahan angin ataupun gempa, sehingga sangat cocok digunakan didaerah yang sering dilanda gempa, seperti Indonesia. Selain itu, kelenturannya juga berkaitan dengan kemudahan untuk dibentuk, sehingga jika Anda ingin membuat bangunan yang unik dan atraktif Anda bisa memilih bambu sebagai alternatif.
Mudah Ditemukan. Sifat bambu yang mudah tumbuh dan berkembang tanpa perawatan khusus, membuat bambu dapat ditemukan di hampir seluruh wilayah Indonesia. Hal ini berkaitan dengan biaya. Biaya yang dikeluarkan akan tergolong murah dibandingkan dengan material kayu.

Nilai Estetika Tinggi 

Bangunan Terlihat Lebih Menarik dan Alami
Tak dapat dipungkiri, bambu memang memiliki warna khas yang alami, ini akan menambah daya tarik bagi siapa saja yang melihatnya.
Layaknya material lain yang memiliki kelebihan dan kekurangan. Bambu juga memiliki beberapa kelemahan yang perlu Anda perhatikan yaitu, bambu membutuhkan perawatan yang extra terutama didaerah yang memiliki iklim lembab karena akan rentan terhadap rayap, lapuk dan reyot, selain itu bambu sangat rentan terbakar. Dalam pengerjaannya juga membutuhkan ketelitian yang tinggi misalnya saja dalam proses penyambungan antar bambu atau penyambungan antar material lain sehingga akan cukup menyulitkan.  
Nah, itu adalah beberapa ulasan dari kami mengenai material bambu sebagai alternatif bangunan Anda…. Semoga bermanfaat…


Sumber :www.bangunrumah.com

Kamis, 03 Maret 2016

Siasat Agar Kamar Mandi Terlihat Luas Dan Cantik

Kamar mandi tampak lebih luas, terang, dan cantik. Semua orang pasti suka. Percaya atau tidak, ketiganya bisa diwujudkan cuma dengan memasang cermin. 


Cermin di kamar mandi tidak cuma membantu kita saat berdandan, lho. Tempatkan cermin berukuran besar, supaya kamar mandi sempit terasa lebih lega. Trik menipu mata yang satu ini pasti sudak kerap Anda dengar. Jadi, kalau merasa kamar mandi di rumah terlalu sempit, coba aplikasikan cara ini.


Eits, bukan cuma itu. Dalam buku berjudul Planning and Remodelling Bathroomdisebutkan, bahwa memasang cermin berukuran besar juga membantu kamar mandi tampak lebih terang. Kok bisa? Cahaya lampu akan dengan mudah dipantulkan ke seluruh ruangan, oleh cermin. Tak perlu memasang banyak lampu, kan?

Masih ada satu lagi kegunaannya, yaitu membuat kamar mandi jadi lebih cantik. Sekarang sangat mudah mendapatkan cermin dengan desain-desain unik, tak hanya persegi. Bentuk bulat, elips, bahkan bentuk bunga dan berbagai motif lainnya, atau Anda juga bisa membuat desain sendiri. Membuatnya dalam ukuran besar juga bukan masalah.

Jadi, cukup satu jawaban untuk tiga permasalahan di kamar mandi, cermin. Keren, kan?

Rabu, 24 Februari 2016

Cooker Hood Untuk Kenyaman Dapur Anda

Apakah Cooker Hood itu? 
Cooker Hood adalah perangkat dapur yang berfungsi untuk menghisap asap dan bau dari hasil aktivitas kita didalam dapur pada saat memasak. Kooker Hood tergolong sangat penting dan membantu untuk menjaga kenyamanan rumah kita.
Mengapa Cooker Hood itu sangat membantu? Karena pada saat kita memasak tentunya menghasilkan asap dan juga bau masakan yang pada akhirnya bisa membuat ruangan dapur kita menjadi pengap, bahkan bisa tersebar dalam satu rumah. Dengan adanya Cooker Hood ini asap dan bau akan bisa dengan mudah dibuang keluar melalui saluran yang kita buat.
Nah kali ini kita akan beranjak kejenis-jenis Cook Hood. Cook Hood terdiri dari beberapa jenis sesuai dengan kondisi dan kebutuhan dapur kita yaitu Cooker Hood berbentuk corong, Slim Hood, dan Build In Hood. Cooker Hood dibedakan menurut bentuk dan fungsi dari cooker hood itu sendiri, sebagai contoh cook hood dengan Jenis Slim Hood cocok untuk dapur yang berukuran kecil agar tidak memakan ruang yang terlalu banyak, kemudian untuk dapur yang luas tentunya lebih cocok menggunakan jenis Cooker Hood berbentuk corong dan Build In Hood karena bentuknya lebih besar.
type-jenis-model-cooker-hood 2.jpg

Selain dibedakan menurut jenisnya, Cooker Hood juga terbagi menjadi dua macam, yaitu yang pertama cooker hood yang cara kerjanya membuang asap dan bau keluar ruangan kemudian membawanya ketempat terbuka, untuk yang kedua adalah cooker hood yang mampu mendaur ulang udara yang dihisap untuk dinetralisir dan mengembalikannya kedalam ruangan anda dengan wujud udara yang bersih.
Dua macam cooker hood ini memiliki manfaat sesuai dengan kondisi rumah kita, misalkan jika ruang dapur kita teralu jauh untuk menjangkau ruang terbuka maka disarankan untuk memasang cooker hood yang cara kerjanya dengan mendaur ulang udara yang dihisap, sedangkan jika dapur kita dekat dengan ruang terbuka maka bisa digunakan dengan cooker hood yang cara kerjanya cukup membuang udara saja.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemasangan Cooker Hood adalah jarak antara kompor dengan Cooker Hood yang kita pasang, yaitu 70-80 cm dari kompor gas. Untuk penggunaan kompor listrik maka bisa kita ambil jarak antara 60-70 cm. Jika terlalu dekat selain mengganggu aktivitas memasak kita juga bisa berdampak Cooker Hood akan menyedot api kompor dan mengakibatkan hal yang fatal dimana api dapat menyambar mengenai tubuh kita. Nah untuk pemasangan bisa dikoordinasikan kembali dengan teknisi atau yang menguasai dalam bidang pemasangan Cooker Hood disekitar anda.


Sumber : http://www.urbanindo.com/

Kamis, 18 Februari 2016

Tips Desain Rumah Tahan Banjir

Mengantisipasi bencana banjir yang terkadang datang secara mendadak karena faktor hujan yang terus menerus, atau karena sungai meluap maka diperlukan desain rumah yang tahan terhadap ancaman banjir.
Berikut adalah petunjuk bagaimana cara mendesain rumah tahan banjir :
1. Mendesain Rumah Menggunakan Pondasi yang Tinggi
Pondasi rumah yang tinggi akan menghambat jalannnya air masuk ke dalam rumah Anda dengan menimbun lokasi pondasi terlebih dahulu dengan tanah. Ketinggian pondasi sekitar 40 – 50 cm di atas jalan yang berada tepat di depan rumah anda.
2. Mendesain Rumah Panggung
Desain rumah panggung biasanya terbuat dari bahan papan. Rumah panggung juga dapat didesain dengan menarik seperti layaknya rumah dan gedung modern. Maka dari itu diperlukan kreatifitas yang tinggi untuk menciptakan dan mengabungkan beragam nuansa dan tema rumah panggung natural, maka rumah panggung akan terlihat menarik dan memiliki nilai estetika yang tinggi.
3. Mendesain Rumah Bertingkat
Jika Anda berada di sebuah daerah yang sering terjadinya banjir, buatlah rumah anda dengan model rumah bertingkat. Model rumah seperti itu cocok juga dibangun pada kawasan lahan yang sempit. Pertimbangkan pula pemilihan bahan untuk membangun rumah bertingkat. Untuk rumah bertingkat yang terbuat dari papan akan jauh lebih tahan terhadap bencana banjir dan gocangan gempa bumi, sementara untuk rumah bertingkat yang terbuat dari batu, akan sangat berbahaya apabila bangunan rumah runtuh.
Itulah Cara Mendesain Rumah yang Tahan Banjir barangkali bisa menjadi masukan dan ide untuk desain rumah idaman Anda . 


Sumber : http://desaindesainrumah.com/

Rabu, 17 Februari 2016

Prinsip Dasar Bangunan Tahan Gempa

Gempa bumi adalah sebuah fenomena getaran yang dikaitkan dengan kejutan yang terjadi pada kerak bumi. Beban kejut ini disebabkan oleh banyak hal, misalnya benturan pergesekan kerak bumi yang mempengaruhi permukaan bumi. Lokasi gempa bumi disebut sebagai fault zones. Kejutan berkaitan dengan benturan tersebut akan menjelma menjadi gelombang yang sifatnya menjalar. Pada saat bangunan bergetar maka timbul gaya-gaya pada struktur bangunan karena adanya kencenderungan massa bangunan untuk mempertahankan dirinya dari gerakan. Gaya yang timbul ini disebut dengan gaya inersia.
Prinsip Dasar Bangunan Tahan Gempa
  • Dalam membangun rumah tahan gempa, perlu menerapkan perencanaan denah, pondasi, dan struktur bangunan. Adapun prinsip-prinsip bangunan tahan gempa adalah sebagai berikut ini.
  • Perencanaan gedung tanggap gempa tentu saja harus sederhana dan kompak. Struktur bangunan tahan gempa harus dapat menerima beban dan bagian bangunan yang tidak menerima beban harus dianggap sebagai satu kesatuan yang saling mempengaruhi.
  • Bangunan tahan gempa harus memiliki volume yang ringan. Makin berat bangunan maka makin besar daya massa jika terjadi gempa bumi. Makin tinggi gedung yang dibangun, maka harus makin ringan. Kontruksi atap yang berat dapat membahayakan struktur yang berada di bawahnya.
  • Struktur bangunan tahan gempa yang direncanakan haruslah sesederhana mungkin, sehingga jalur gaya vertikal maupun horizontal dapat dimengerti dengan sangat mudah. Struktur yang sederhana akan membuat bangunan tahan pada kondisi gempa yang keras.
  • Denah bangunan tahan gempa sebaiknya adalah simetris dengan bentuk segi empat atau lingkaran.
  • Struktur vertikal harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga dapat menerima beban vertikal paling besar. Makin besar gaya vertikal maka makin tahan terhadap gaya gempa (seismik horizontal) dan momen puntiran.
  • Tinggi bangunan tahan gempa sebaiknya tidak melebihi empat kali lebar bangunan.
  • Struktur bangunan sebaiknya bersifat monolit, berarti seluruh struktur bangunan dikonstruksikan dengan bahan bangunan yang sama karena pada saat gempa terjadi bahan bangunan akan berbeda saat menerima reaksi dari gempa
  • Ketebalan plat dan ketinggian dinding balok sebaiknya lebih besar dari biasanya sehingga dapat menghindari getaran vertikal sejauh mungkin. Balok tidak boleh dibuat dengan lebih lebar dari tiang yang ada pada tumpuan agar tidak terjadi tegangan hambatan.
  • Ringbalk horizontal pada setiap tingkatan dengan batang tarik diagonal dapat meningkatkan kestabilan gedung.
  • Pondasi yang dimiliki haruslah yang sederhana dan sekuat mungkin tidak akan patah pada saat gempa bumi. Sebaiknya Anda memilih pelat lantai beton bertulang atau pondasi lajur kali dengan sloof beton bertulang.
  • Reaksi bangunan pada saat gempa terjadi bergantung pada cara pembangunan dan bukan pada tahap perencanaan. Maka sangatlah penting bagi Anda untuk memanajemen pembangunan rumah tahan gempa dan menjamin setiap bahan bangunan yang dipakai adalah berkualitas baik.
Perubahan dan penambahan bangunan haruslah dilakukan secara cermat dan terutama dalam aspek ketahanan gempanya, karena dapat merubah kestabilan gedung terhadap gempa.


sumber : http://www.rumahbangun.com/

Senin, 08 Februari 2016

Hal Menarik Seputar Tahun Baru China atau Imlek

prediksi-imlek-2016-tahun-monyet-api-af6
Bulan Februari telah tiba, tandanya sebagian besar etnis Tionghoa mulai mempersiapkan segala sesuatu untuk merayakan Imlek atau tahun baru China. Perayaan Imlek dimulai pada bulan pertama di hari pertama dan diakhiri dengan Cap Go Meh di tanggal ke lima belas ketika bulan purnama. Malam Imlek juga memiliki arti sebagai “Malam pergantian tahun”.
Menurut adat dan tradisi China sendiri perayaan tahun baru Imlek sangat beragam. Namun, umumnya setiap keluarga merayakan dengan perjamuan makan malam, berkumpul dengan keluarga serta menyalakan kembang api.
Perayaan tahun baru China atau Imlek menjadi salah satu perayaan tertua di dunia. Karena diyakini sudah dimulai sejak pertengahan abad ke -14 SM, sebagai bentuk perayaan atas kemenangan melawan Nian.
Menurut legenda, Nian merupakan seekor hewan jahat yang tampak lapar. Nian memakan hewan ternak juga anak – anak yang lemah. Kemudian para penduduk desa diminta untuk memakai pakaian merah dan memasang berbagai tanda – tanda merah, serta menyuarakan bunyi-bunyian yang keras agar Hewan tersebut keluar dari kandang ternak dan mudah untuk ditangkap. Hal tersebut kemudian menjadi ciri khas perayaan tahun baru china sampai saat ini. Namun, di beberapa daerah memiliki perbedaan ketika merayakan imlek.
Masih ada fakta – fakta menarik yang perlu kamu ketahui seputar tahun baru china, dan yang pastinya dapat menambah pengetahuan kamu.
Orang Tiongkok Tidak Merayakan Tahun Baru Pada 1 Januari
Mereka lebih fokus pada tanggalan tradisional berdasarkan kalender lunar yang jatuh pada periode 21 januari – 20 februari. Meskipun pada kalender nasional tanggal 1 januari dijadikan sebagai hari libur nasional.
Mereka Tidak Menyebut Imlek
Penduduk asli china tidak menyebut Tahun baru ini dengan Imlek, akan tetapi mereka terbiasa dengan menyebutnya dengan festival musim semi.
Setiap Tahun Punya Tema Hewan Yang Berbeda – Beda
Untuk mewakili setiap tahunnya orang tiongkok telah menggunakan zodiak sejak zaman kuno dan pastinya berhubungan dengan hewan. Dua belas zodiak tema hewan tersebut akan terus berputar ulang dalam siklus 12 tahun.
Dirayakan Sampai 15 Hari
Biasanya perayaan imlek bisa dirayakan hingga 15 hari. Perayaan ini biasanya berakhir pada saat valentine di pertengahan Februari dan dimulai dari tanggal 31 Januari.
Kalender Imlek Berubah Setiap Tahunnya
Berubahan tersebut di dasari atas pergerakan bulan, jadi awal tahun akan dimulai bila kemuculan bulan terlihat di tiongkok
Warna Merah Adalah Warna Keberuntungan
saat merayakan tahun baru china wajibkan mengenakan warna merah pada perayaan imlek apalagi bagi mereka yang lahir di tahun kuda, sangat diwajibkan. Warna merah harus digunakan ketika perayaan hingga selesai. Warna merah dipercaya membawa keberuntungan.
Barongsai Pengusir Roh Jahat Dan Hal Yang Negatif
Pasti timbul pertanyaan, kenapa selalu ada barongsai ketika perayaan imlek? Sebenarnya fungsi dari barongsai bukan semata – mata sebagai hiburan saja, akan tetapi memiliki makna lebih yaitu sebagai pengusir roh jahat dan hal – hal negatif.
fireworks (Small)
Petasan Diyakini Dapat Mengusir Roh Jahat
Dahulu kala, sebelum memakai petasan untuk merayakan malam tahun baru china, etnis tionghoa biasanya menggunakan batang bambu yang dibakar. Hal tersebut dilakukan untuk mengusir roh jahat, monster yang ingin mengacaukan perayaan malam tahun baru china.
Banyak Gula – Gula Atau Makanan Manis
Selain gula – gula, makanan manis lain seperti puding beras, manisan biasanya tersaji saat perayaan imlek tiba, baik sebelum dan sesudah perayaan.
Bersih – Bersih Di Tahun Baru China Keberuntungan Hilang
Pada saat tahun baru imlek sangat dilarang untuk mencuci pakaian dan bersih – bersih rumah. Hal tersebut dipercaya akan menghilangkan kemakmuran dan keberutungan. Selain itu, saat tahun baru china ada larangan untuk shampoan. Dalam tradisi tionghoa, shampoan di tahun baru akan menghilangkan keberuntungan juga.
Imlek-2016-5
Tidak Boleh Ada Angka 4 Dan Nilai Ganjil Pada Uang Angpao
Imlek kurang lengkap rasanya bila tanpa adanya angpao, apalagi angkpao paling dinanti oleh anak – anak dalam merayakan imlek. Dalam memasukan uang dalam amplop berwarna merah tidak bisa sembarangan karena ada beberapa yang perlu diperhatikan. Hal tersebut seperti tidak boleh ada angka 4, sebab dalam bahasa mandarin angka tersebut berarti kematian. Kemudian tidak boleh ganjil, karena ganjil identik dengan pemakaman.
Tidak Boleh Bersedih
Bila tidak ingin mengalami kesedihan sepanjang tahun, maka alangkah baiknya jika dalam merayakan imlek harus dengan perasaan suka cita.
Pacar Sewaan Buat Merayakan Imlek Bersama
Sekarang mulai bermunculan informasi tentang jasa yang menyediakan pacar sewaan. Dan biasanya para jomlo mulai mencari agen penyewaan pasangan untuk merayakan imlek bersama.
Begitulah sekelumit fakta menarik yang berhubungan dengan imlek. Mari kita raih keberuntungan di tahun baru ini.


sumber: http://www.fakta.web.id/

Jumat, 05 Februari 2016

Perencanaan Bangunan Tahan Gempa

Earthquake did not kill people, but the bad building did it”. Gempa bukan bencana yang mematikan, tapi bangunan yang buruklah yang membunuh manusia.
Data- data terakhir yang berhasil direkam menunjukkan bahwa rata- rata setiap tahun ada 10 gempa bumi yang mengakibatkan kerusakan yang cukup besar di Indonesia. Sebagian terjadi pada daerah lepas pantai dan sebagian lagi pada daerah pemukiman. Pada daerah pemukiman yang cukup padat, perlu adanya suatu perlindungan untuk mengurangi angka kematian penduduk dan kerusakan berat akibat goncangan gempa. Dengan menggunakan prinsip teknik yang benar, detail konstruksi yang baik dan praktis maka kerugian harta benda dan jiwa menusia dapat dikurangi.
Gempa yang terjadi dikelompokkan menjadi 3 bagian, yaitu :
gempa ringan, sedang, dan besar.
  • Gempa ringan yang terjadi tidak mengakibatkan efek yang berarti pada struktur, 
  • Gempa sedang sedikit berakibat pada struktur tapi masih aman,
  • Dan untuk gempa yang besar, sudah mengakibatkan kerusakan pada struktur, tapi strukturnya masih tetap berdiri dan tidak roboh. Itulah pentingnya perencanaan bangunan tahan gempa, agar bangunan yang kita tempati aman, stabil, dan tidak mudah roboh saat terjadi gempa.
Berikut ini ada prinsip- prinsip yang dipakai dalam perencanaan bangunan tahan gempa :
1. Pondasi :

Gambar 1. Desain Pondasi yang Digabungkan
Membangun pondasi memang sederhana, tapi pondasi yang kuat memerlukan pengetahuan yang cukup. Sehingga fondasi bangunan yang baik haruslah kokoh dalam menyokong beban dan tahan terhadap perubahan termasuk getaran. Penempatan fondasi juga perlu diperhatikan kondisi batuan dasarnya.Pada dasarnya fondasi yang baik adalah seimbang atau simetris. Dan untuk pondasi yang berdekatan harus dipisah, untuk mencegah terjadinya keruntuhan local (Local Shear).
2. Desain Kolom

Gambar 2. Desain Gedung dengan Kolom Menerus
Kolom harus menggunakan kolom menerus (ukuran yang mengerucut/ semakin mengecil dari lantai ke lantai). Dan untuk meningkatkan kemampuan bangunan terhadap gaya lateral akibat gempa, pada bangunan tinggi (high rise building) acapkali unsur vertikal struktur menggunakan gabungan antara kolom dengan dinding geser (shear wall).
3. Denah Bangunan

Gambar 3. Denah Bangunan yang Dibuat Terpisah
Bentuk Denah bangunan sebaiknya sederhana, simetris, dan dipisahkan (pemisahan struktur). Untuk menghindari adanya dilatasi (perputaran atau pergerakan) bangunan saat gempa. Namun dilatasi ini pun menimbulkan masalah pada bangunan yaitu :
  • 2 atau beberapa gedung yang dilatasi akan mempunyai waktu getar alami yang berbeda, sehingga akan menyebabkan benturan antar gedung,
  • Ketidak efektifan dalam pemasangan interior, seperti : plafond, keramik, dll
  • Perlunya konstruksi khusus (balok korbel).
Konstruksi Balok Korbel untuk dilatasi struktur adalah sebagai berikut.

Gambar 4. Konstruksi Balok Korbel
 4. Bahan bangunan harus seringan mungkin

Gambar 5. Konstruksi Bangunan dengan Kayu
Berat bahan bangunan adalah sebanding dengan beban inersia gempa. Sebagai contoh penutup atap GENTENG menghasilkan beban gempa horisontal sebesar 3X beban gempa yang dihasilkan oleh penutup atap SENG. Sama halnya dengan pasangan dinding BATA menghasiIkan beban gempa sebesar 15X beban gempa yang dihasilkan oleh dinding KAYU.
5. Struktur Atap
Jika tidak terdapat batang pengaku (bracing) pada struktur atap yang menahan beban gempa dalam arah horizontal, maka keruntuhan akan terjadi seperti, diperlihatkan pada gambar berikut:

Gambar 6. Konstruksi Bangunan dengan Pengaku (Bracing)
6. Konsep Desain Kapasitas (Capasity Design)
Konsep Desain Kapasitas adalah dengan meningkatkan daktalitas elemen- elemen struktur dan perlindungan elemen- elemen struktur lain yang diharapkan dapat berperilaku elastik. Salah satunya adalah dengan konsep “strong column weak beam”. Dengan metode ini, bila suatu saat terjadi goncangan yang besar akibat gempa, kolom bangunan di desain akan tetap bertahan, sehingga orang- orang yang berada dalam Gedung masing mempunyai waktu untuk menyelamatka diri sebelum Bangunan roboh seketika. Banyak cara yang bisa dilakukan untuk mendesain kolom yang kuat antara lain :
  • Pengaturan jarak antar sengkang, 
  • Peningkatan mutu beton, dan 
  • Perbesaran penampang. 
  • Serta untuk struktur bangunan dengan baja, bisa dimodifkasi sambungan hubungan antara balok dengan kolom. Berikut ini adalah ilustrasi pembentukan sendi plastis dalam perencanaan bangunan tahan gempa.
 
 Gambar 7. Konstruksi Bangunan dengan Capasity Design
Tiap Negara mempunyai desain sendiri dalam merencanakan tingkat daktilitas untuk keamanan bangunan yang mereka bangun, hal ini tergantung dari letak geologi negara masing- masing. Misalnya Jepang yang menerapkan tingkat daktilitas 1. Dengan desain ini, bangunan di desain benar- benar kaku (full elastic). Berikut ini adalah macam- macam tingkat daktlitas beserta kondisi yang ditimbulkan :
a. Daktilitas 1 : Keadaan elastis, dengan konsep ini tulangan di desain besar- besar untuk membuat bangunan menjadi kaku (full elastic). Contohnya : Jepang. Konsekuensinya, saat gempa melebihi rencana, maka Gedung akan langsung roboh tanpa memberi tanda (peringatan) terlebih dahulu. Kalo kata Dosen saya, ini Konsep desain bangunan yang 'menantang' kekuatan Tuhan. Hhehehehehe...
b.  Daktilitas 2 : Keadaan Plastis (intermediete)
c. Daktilitas 3 : Keadaan plastis dengan struktur yang daktil, perecanaan struktur dengan metode Capasity Design. Nah, ini dia yang menjadi dasar perencanaan bangunan tahan gempa di Indonesia, yaitu dengan pembentukan sendi plastis di balok, sehingga saat ada gempa Bangunan akan memberi 'tanda' atau peringatan terlebih dahulu, sehingga orang- orang dalam gedung mempunyai waktu untuk menyelamatkan diri.
Berikut ini contoh kegagalan bangunan akibat kolom yang lemah (soft story) :

Gambar 8. Kasus Konstruksi Bangunan karena Soft Story. Bayangkan... Ini terjadi di Kantor DPU Padang looh... (Kantornya orang- orang ahli bangunan)
 

Gambar 9. Kasus Konstruksi Bangunan karena Soft Story (Desain kolom yang terlalu kecil)
Soft story adalah istilah yang sering digunakan dalam pembahasan tentang struktur gedung tahan gempa. Soft story kalo diterjemahkan mentah-mentah ya artinya lantai lunak. Maksudnya? Apakah berarti ada juga istilah Hard Story? Hehehe... Sekedar analogi, kita bisa misalkan gedung bertingkat sebagai lapisan-lapisan batu bata yang ditumpuk di atas sebuah meja. Tiap lapisan batu bata merinpresentasikan lantai gedung. Sementara itu ada tumpukan batu bata lain. Tapi di tengah- tengah tumpukan tersebut, ada satu lapisan yang batu batanya mempunyai rongga yang cukup besar di dalamnya. Kasus kegagalan bangunan di atas terjadi saat Gempa di Padang beberapa tahun lalu, terlihat kan...? bahwa bangunannya memang kurang direncanakan dengan matang. Seperti iniloh ilustrasinya...

Gambar 10. Kasus Bangunan yang Mengalami Soft Story
Sekarang, misalkan kita guncang meja tersebut ke arah horizontal secara acak dan bolak balik. Dengan goncangan yang sama, ternyata kedua tumpukan batu mempunyai perilaku yang berbeda. Tumpukan pertama bisa saja masih bertahan selama goncangan berlangsung. Akan tetapi tumpukan kedua sudah runtuh akibat lapisan batu bata "palsu" yang ada di tengah-tengah tadi yang tidak kuat menahan gaya dorong "fiktif" yang bekerja secara lateral dan bolak balik.
Lapisan batu bata lunak ini bisa di interpresentasikan sebagai soft story. Jika lapisan lunak ini berada di lantai paling atas, tentu bukan masalah. Justru yang jadi masalah adalah kalau lantai lunak ini berada pada lapisan atau lantai yang paling bawah. Dan.. kenyataannya memang seperti ini yang banyak dijumpai di lapangan. Mengapa demikian?
Berikut ini kami coba berikan dua contoh faktor yang menyebabkan keruntuhan karena pengaruh soft story.
A. Kekakuan Dinding Bata Diabaikan.
Gedung-gedung tinggi yang bertipe gedung perkantoran, hotel, atau apartemen, khususnya di kota-kota besar, pada umumnya mempunyai lobi yang berada di lantai dasar atau lantai ground. Ciri-ciri lantai lobi adalah :
  1. Tinggi antar lantainya biasanya lebih besar daripada lantai tipikal di atasnya. Arsitek biasanya menginginkan hal ini agar ruangan lobi terlihat lebih besar, luas, dan megah.
  1. Karena ingin luas, maka di lantai lobi, penggunaan dinding bata relatif lebih sedikit daripada di lantai-lantai atas yang memang membutuhkan dinding-dinding sekat antar ruangan.
 
Gambar 11. Lantai Lunak Akibat Bukaan yang Lebih Banyak
Akibatnya, seperti yang terlihat pada gambar di atas, lantai paling bawah menjadi lantai yang paling lunak (kurang kaku) dibandingkan lantai di atasnya. Salah satu solusinya adalah menambah ukuran kolom sebesar mungkin sehingga bisa mengimbangi kekakuan- kekakuan lantai di atasnya.
B. Kekeliruan Antara Desain dan Pelaksanaan

  Gambar 11. Tumpuan yang di Desain Sebagai Jepit

Gambar 12. Kenyataannya, Tumpuan Berperilaku Sendi
Kenyataannya, tumpuan berperilaku sendi. Contoh di atas adalah contoh kasus yang sepele namun dampaknya luar biasa. Tumpuannya didesain jepit, akan tetapi pada pelaksanaannya, justru tumpuan tersebut berperilaku sendi.
Kenapa sih tumpuan itu bisa sendi? Ada beberapa penyebabnya, antara lain:
1. Tidak ada yang mentransfer momen dari kolom ke pondasi.
Ketika menentukan sebuah tumpuan itu adalah jepit, maka perlu diperhatikan bahwa akan ada momen lentur di kaki kolom (tumpuan), dan.. harus ada yang bisa mentransfer momen tersebut ke pondasi dan terus ke tanah. Jika pondasinya tipe tiang (pile) baik itu pancang atau bor, setidaknya harus ada pilecap yang cukup kuat untuk menahan momen dari kolom tersebut. Jika pondasinya pondasi tapak, sebaiknya kolom tidak didesain sebagai jepit. Pondasi tapak tidak efektif dalam menahan momen lentur akibat reaksi tumpuan jepit.
2. Pondasi tidak didesain untuk menahan momen.
Kadang pondasi tapak sudah didesain untuk menahan momen, tetapi pada kenyataannya, jika ada momen yang terjadi pada pondasi, akan ada perbedaan tekanan pada tanah di daerah ujung-ujung pondasi. Akibatnya bisa terjadi perbedaan settlement. Jika ada perbedaan settlement di ujung-ujung pondasi tapak, maka akan timbul rotasi. Adanya rotasi menyebabkan perilaku jepit menjadi tidak sempurna lagi.

Gambar 12. Adanya Rotasi yang Menyebabkan Perilaku Jepit Menjadi Tidak Sempurna
Rotasi pada pondasi tapak mengurangi kekuatan penjepitan
Kurang lebih 2 hal itulah yang paling banyak menyebabkan kegagalan soft-story. Lantas, apa yang sebaiknya dilakukan oleh perencana?
  • Lantai yang dianggap "lunak" sebaiknya kekakuan kolomnya agak dilebihkan. Berbicara kekakuan artinya kita berbicara tentang variabel EI, dan L. Menaikkan E berarti meninggikan mutu beton, hal ini relatif jarang dilakukan jika hanya mau meningkatkan kekauan satu lantai saja. Mengurangi nilai L (tinggi antar lantai) juga sulit dilakukan karena tinggi lantai yang sudah ditentukan oleh arsitek biasanya tidak bisa diubah lagi. Yang paling mungkin adalah menambah momen inersia, I, yaitu dengan memperbesar ukuran kolom. Hal ini memang membutuhkan koordinasi dengan pihak arsitek.

  • Yang paling ideal adalah, kekakuan dinding bata juga sebaiknya dimasukkan ke dalam perhitungan. Akan tetapi di Indonesia khususnya, belum ada pedoman mengenai hal ini, apalagi dalam perencanaan bangunan tahan gempa. Sebenarnya boleh saja kita tidak memasukkan kekauan dinding bata ke dalam perhitungan, akan tetapi hal ini berarti dalam pelaksanaannya nanti dinding bata tersebut harus "terlepas" (tidak diikat) dari struktur utama. Hal ini tentu sangat berbahaya karena dinding tersebut sewaktu-watu bisa rubuh dan menimpa orang yang ada di dekatnya.

  • Jika pondasinya tidak didesain untuk menahan momen, sebaiknya tidak menggunakan tumpuan jepit.




sumber : http://www.perencanaanstruktur.com/

Rabu, 03 Februari 2016

Desain Taman Kecil Dalam Rumah Minimalis

Ketika mendesain sebuah rumah, hampir setiap orang menghendaki desain yang sempurna dan sesuai dengan selera mereka masing-masing. Namun, sebagian orang mengalami kesulitan dan kebingungan ketika melakukan proyek mendesain rumah. Sebagai alternatif, keberadaan taman di dalam rumah dapat dijadikan opsi. Jika anda memiliki rumah minimalis, anda tetap bisa menggunakan desain taman di dalam rumah. Berbagai pilihan tema dan desain dari taman kecil dalam rumah minimalis dapat menambahkan kesan sejuk dan damai di dalam rumah anda. Namun, ada beberapa hal yang harus anda perhatikan ketika mendesain taman di dalam.
Taman Kecil Dalam Rumah
Desain Taman Kecil dalam Rumah Minimalis
Pada umumnya, keberadaan taman kecil dalam rumah minimalis dapat memperindah rumah anda secara sempurna. Sebaliknya, jika tidak ada taman, rumah anda akan terlihat sangat gersang. Untuk memperoleh desain taman yang cocok dan eksotis. Sebagai rekomendasi, anda dapat mengaplikasikan konsep taman kering sebagai desain taman kecil dalam rumah minimalis. Desain dari taman ini sangat cocok bagi anda yang memiliki lahan sempit untuk taman di dalam rumah. Taman kering di dalam rumah dapat dikreasikan dengan menggunakan pot bunga dan batu koral.
Taman Kecil Dalam Rumah minimalis
Namun, anda juga harus memperhatikan penataan kombinasi antara pot bunga dan batu koral tersebut. Sebagai contoh, anda dapat menghamparkan batu koral di atas tanah dimana anda akan membangun taman kecil dalam rumah minimalis. Setelah itu, anda dapat menambahkan bunga kamboja ditengahnya untuk mempercantik tampilan taman kecil dalam rumah minimalis. Anda juga dapat mengganti bunga kamboja dengan bunga yang lain seperti bunga mawar, melati, atau yang lainnya tergantung dari kesukaan anda. Tambahkan tempayan yang berukuran sedang dan letakkan tempayan tersebut ditengah hamparan dari batu koral yang telah anda tata sebelumnya. Di dalam tempayan tersebut, anda dapat menambahkan enceng gondok sebagai hiasan. Konsep ini bisa menghadirkan kesan natural di dalam rumah minimalis anda.
gambar Taman Kecil Dalam Rumah
Alternatif kedua untuk konsep taman kecil dalam rumah minimalis adalah taman basah. Tingkat kelembapan taman basah ini sama dengan tingkat kelembapan taman pada umumnya. Oleh karena itu, konsep dari taman kecil dalam rumah minimalis ini membutuhkan perawatan yang cukup intensif. Hal ini bertujuan untuk menjaga rumah selalu bersih serta menghindarkan membusuknya tanaman yang ada di dalam rumah. Konsep taman ini dapat dikreasikan dengan menata rumput hijau sebagai dominasi utama. Serta, anda juga bisa menambahkan bunga-bunga dalam pot ke beberapa sudut ruangan. Anda juga bisa menanam pohon palem yang dapat menambah kesan asri. Selain itu, anda juga dianjurkan untuk memilih bunga yang tidak terlalu tinggi atau jenis bonsai dan juga bunga yang tidak cepat membusuk.
Demikian adalah beberapa konsep dan desain dari taman kecil dalam rumah minimalis yang dapat dijadikan alternatif bagi anda yang sedang mencari desain rumah minimalis yang nyaman. Pastikan keberadaan taman di dalam rumah minimalis ini dapat berkesinambungan dengan konsep tema desain minimalis rumah anda.


sumber : http://gambarrumahminimalis2015.com/