Rabu, 13 Mei 2015

Bagaimana cara menghitung luas Atap?

Menghitung luas atap bangunan merupakan hal atau ilmu yang harus bisa dikuasai oleh seseorang yang bergelut didunia konstruksi banguan, karena ini merupakan hal penting yang harus kita tahu dan pelajari. 

Seperti yang kita ketahui atap merupakan salah satu unsur penting didalam bangunan yang akan kita rancang. Atap mempunyai fungsi dan peranan penting dalam melindungi kita dari panas matahari, air hujan, dan benda-benda lain yang bisa jatuh dari atas dan masuk ke dalam rumah. 

Sebelum melanjutkan perhitungan, mari kita bahas dulu jenis-jenis bentuk atap karena akan berbeda pula cara menghitungnya. 

1. Atap Pelana

2. Atap Limas

3. Atap Flat
Kombinasi Lantai 1 dak beton dijadikan Atap, Lantai 2 memakai atap miring


4. Atap Khusus

Rumah Batak

Gedung DPR

Rumah Toraja


1. Cara menghitung luasan atap Flat datar.

Rumus :
Kebutuhan luasan atap = Panjang x Lebar
Misalnya rumah dengan ukuran 6m x 10m dan Overstek atap 0.8m
Luasan atapnya adalah :

= (6 + 1.6)m x (10 + 1.6)m
= (7.6m x 11.6m)
= 88.16 m2

2. Cara menghitung luasan atap limas / perisai / pelana.

Rumus : Kebutuhan luasan atap = (Panjang x Lebar) / Cos(a)
dimana : a adalah sudut kemiringan atap



Misalnya rumah dengan ukuran 6m x 10m dan Overstek atap 0.8m
Sedang sudut kemiringan atap 30 derajat.
Luasan atapnya adalah :

= ((6 + 1.6)m x (10 + 1.6)m) / (Cos 30)
= (7.6m x 11.6m) / (Cos 30)
= 88.16 m2 / 0.866
= 101.7984 m2

Catatan : Rumus ini masih bisa dipakai untuk menghitung pada atap yang berbentuk campuran perisai dan pelana.


Sumber : Youtube dan disini